• translate this site



  • SOKID FILES

  • November 2009
    S S R K J S M
         
     1
    2345678
    9101112131415
    16171819202122
    23242526272829
    30  
  • BIBLE ECYCLOPEDIA

    Virgin :

    Kata "perawan" muncul 33 kali dalam King James Version dan 41 kali dalam New International Version. Demikian kata-kata Ibrani yang diterjemahkan bethuwlah dan almah. Kata Yunani adalah parthenos.

    Seorang perawan adalah orang yang TIDAK PERNAH SAMA SEKALI memiliki hubungan seksual.

    Yesaya bernubuat tentang kelahiran Tuhan dari rahim seorang perawan, sebuah tanda unik sepanjang sejarah: "Seorang perawan [virgin] akan hamil, dan melahirkan seorang anak laki-laki, dan mereka akan menamakan Dia Immanuel" (Yes 7:14). (Bandingkan Lukas 1:31-35.)

    Yesus tidak diproduksi dalam rahim Maria sebagai akibat dari hubungan seksual dengan seorang pria (Mormonisme mengklaim bahwa Maria berhubungan seks dengan Adam).

    Maria secara fisik juga tidak berhubungan seks dengan Allah (sebagaimana klaim orang Islam). Pembuahan Yesus Kristus adalah mukjizat yang unik dan khusus dari Allah.

  • Meta

  • FEED BURNER

  • Our Facebook page

  • browsers stat

  • WEBMASTER TEAM

Alasan mengapa Apocrypha tidak termasuk dalam Alkitab

  • oleh Ryan Turner
  • diterjemahkan oleh : Sonny Cornelly Sitanggang

Katolik dan Protestan tidak sependapat mengenai jumlah pasti buku yang termasuk dalam Perjanjian Lama. Sengketa di antara mereka adalah lebih dari tujuh buku yang dikenal sebagai Apokrifa: Tobit, Judith, 1 dan 2 Makabe, Kebijaksanaan Salomo, Sirakh (juga dikenal sebagai Yesus bin Sirakh), dan Baruch.1 Namun, ada beberapa alasan mengapa Perjanjian Lama Apocrypha seharusnya tidak menjadi bagian dari standar Canon atau tulisan-tulisan Kitab Suci.

Penolakan oleh Yesus dan para Rasul

1. Tidak ada yang jelas, yang pasti kutipan-kutipan dari Perjanjian Baru Apokrifa oleh Yesus atau para rasul. Ada referensi dalam Perjanjian Baru ke Pseudepigrapha (secara harfiah “tulisan-tulisan palsu”) (Yudas 14-15) dan bahkan kutipan dari sumber kafir (Kisah Para Rasul 17:22-34), namun tidak satu pun dikutip sebagai Kitab Suci dan bahkan ditolak oleh Roman Katolik. Sebaliknya, para penulis Perjanjian Baru mengutip Perjanjian Lama banyak kali (Matius 5; Luk. 24:27; Yoh. 10:35).

2. Yesus secara implisit menolak Apocrypha sebagai Kitab Suci dengan mengacu pada seluruh Yahudi diterima Kanon Alkitab, “Dari pada darah Habel [Kej 4:8] kepada darah Zakharia [2 Tawarikh. 24:20], yang terbunuh di antara mezbah dan rumah Allah; ya, saya katakan, maka akan dikenakan terhadap generasi ini (Luk. 11:51; cf. Mat. 23:35). ”

Habel adalah martir pertama dalam Perjanjian Lama dari Kitab Kejadian, sementara Zecharias adalah martir terakhir dalam kitab Tawarikh. Dalam kanon Ibrani, buku pertama adalah Kejadian dan buku terakhir itu Tawarikh. Mereka berisi semua buku yang sama sebagai standar 39 kitab diterima oleh Protestan sekarang ini, tetapi mereka hanya diatur berbeda. Sebagai contoh, semua dari 12 nabi kecil (Hosea sampai Maleakhi) yang terkandung dalam satu buku. Inilah sebabnya mengapa hanya ada 24 kitab dalam Alkitab Ibrani hari ini. Oleh Yesus mengacu kepada Habel dan Zakharia, Dia menyisir seluruh Kanon Kitab Suci Ibrani yang mencakup 39 kitab yang sama seperti Protestan menerima hari ini. Oleh karena itu, Yesus secara implisit menolak Apocrypha sebagai Kitab Suci.
Penolakan oleh Masyarakat Yahudi

3. Perjanjian Lama diberikan kepada orang-orang Yahudi (Rm. 3:2) dan mereka menolak Apokrifa Perjanjian Lama sebagai Kitab Suci. Menariknya, Yesus telah banyak perselisihan dengan orang Yahudi, tetapi Ia tidak pernah diperdebatkan dengan mereka mengenai sejauh mana Kanon Alkitab Perjanjian Lama.

4. Gulungan laut mati tidak memberikan komentar pada Apocrypha, tetapi jangan memberikan komentar pada beberapa kitab Perjanjian Lama Yahudi. Hal ini menunjukkan bahwa komunitas Essene Yahudi tidak menganggap mereka sebagai sangat sebagai kitab Perjanjian Lama Yahudi.

5. Banyak orang Yahudi kuno menolak Apocrypha sebagai Kitab Suci. Philo tidak pernah mengutip Apokrifa sebagai Kitab Suci. Yosefus secara eksplisit menolak Apokrif dan terdaftar Canon Ibrani menjadi 22 kitab. 2 Pada kenyataannya, Komunitas Yahudi mengakui bahwa karunia kenabian telah berhenti di Israel sebelum Apocrypha ditulis.
Penolakan oleh banyak orang di Gereja Katolik

6. Gereja Katolik tidak selalu menerima Apocrypha. Apokrif tidak diterima secara resmi oleh Gereja Katolik sampai 1546 di Konsili Trent. Ini adalah lebih dari setengah milenium setelah buku-buku itu ditulis, dan merupakan reaksi counter Reformasi Protestan.

7. Banyak Bapa Gereja menolak Apocrypha sebagai Kitab Suci, dan banyak hanya menggunakan mereka untuk tujuan kesalehan. Sebagai contoh, Jerome, Alkitab besar sarjana dan penerjemah Vulgata Latin, menolak Apocrypha sebagai Kitab Suci. Pada kenyataannya, sebagian besar gereja ayah dalam empat abad pertama dari Gereja menolak Apocrypha sebagai Kitab Suci. Seiring dengan Jerome, nama termasuk Origen, Cyril dari Yerusalem, dan Athanasius.

8. Apokriptik buku yang ditempatkan dalam Alkitab sebelum Konsili Trent dan setelah itu, tapi ditempatkan di bagian terpisah karena mereka tidak sama otoritas. Apokrif hak memiliki beberapa tujuan ibadah, tetapi tidak diilhami.
Ajaran palsu

9. Apocrypha berisi sejumlah ajaran palsu (lihat: Kesalahan dalam Apokrif). (Untuk memeriksa referensi berikut, lihat http://www.newadvent.org/bible.)

* Perintah untuk menggunakan sihir (Tobit 6:5-7).
* Pengampunan dosa oleh sedekah (Tobit 4:11; 12:9).
* Menawarkan uang untuk dosa-dosa orang mati (2 Makabe 12:43).

Tidak Prophetic

10. Apokriptik buku-buku yang tidak berbagi banyak Canonical chararacteristics dari buku: mereka tidak kenabian, tidak ada supranatural konfirmasi dari salah satu penulis apokrif bekerja, tidak ada prediksi nubuat, tidak ada kebenaran yang dinyatakan Mesianik baru, mereka tidak dikutip sebagai nubuatan otoritatif oleh setiap buku yang ditulis setelah mereka, dan mereka bahkan mengakui bahwa tidak ada nabi di Israel pada waktu mereka (cf. 1 Makabe. 9:27; 14:41).

Sumber
Norman Geisler, Systematic Theology

1. 1. Daftar lengkap dari buku-buku Apokriptik juga meliputi Ezra Pertama, Kedua Ezra, Surat Yeremia, Susana, Bel dan Naga, Doa Manasye, Doa ‘Azarja, dan Laodikia, yang ditolak oleh Gereja Katolik (lihat http:// http://www.sacred-texts.com/bib/apo/index.htm untuk daftar lengkap kitab-kitab Apocrypha).
2. 2. Ada berbagai pembagian kanon Ibrani. Perjanjian Lama Protestan Canon berisi 39 kitab sedangkan kanon Ibrani memiliki 22 atau 24. Ini adalah buku yang sama seperti Protestan, tetapi mereka hanya diatur secara berbeda dan beberapa buku yang digabungkan menjadi satu. Sebagai contoh, Raja adalah satu buku. Tidak ada 1 Raja-raja dan 2 Raja-raja. Juga, semua dari 12 nabi kecil (Hosea sampai Maleakhi) adalah satu buku dalam Kanon Ibrani.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: